JWS-IvanSa Juara Unggul di Semua Perhitungan Cepat

TONDANO- Pasangan Jantje Wowiling Sajow dan Ivan Sarundajang (JWS-Ivansa) unggul dalam pemilihan bupati (Pilbup) Minahasa, kemarin. Perhitungan suara cepat Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC), Universitas Negeri Manado (Unima), serta Manado Post, duet JWS-Ivansa menang (lihat grafis).

Ruddy Kartasasmita dari SMRC menjelaskan, JWS-Ivansa menang dengan 39 persen dan disusul pasangan Careig N Runtu-Denny J Tombeng (CNR-DJT) 34 persen, kemudian Hangky A Gerungan-Recky J Montong (HAG-RJM) 22 persen. Perolehan suara pasangan Arianne F Nangoy-Jeffry J Mentu (AFN-JJM) dan Emma Johana Kaseger-Ferdinand Mewengkang (KAMANG) di bawah 5 persen.

“Keunggulan JWS-Ivansa sudah terbaca saat SMRC melakukan survei terakhir satu bulan sebelumnya. Survei terakhir tersebut menempatkan JWS-Ivansa 31 persen, CNR-DJT 28 persen, HAG-RJM 26 persen, dan AFN-JJM serta KAMANG masing-masing di bawah 2 persen,” katanya.

Ia menambahkan, salah satu kunci kemenangan JWS-Ivansa yakni 90 persen pemilih muslim memilih duet usungan PDI Perjuangan ini. Seperti di Kampung Jawa Tondano, Kalasey, serta di Tanawangko.

Hasil perhitungan cepat Unima tidak berbeda jauh dengan SMRC. Yakni JWS-Ivansa meraup 37,33 persen atau 62.225 suara, disusul CNR-DJT 34,93 persen atau 59.022 suara dan pasangan HAG-RJM 26,25 persen atau 44,365 suara. Data tersebut dihimpun dari 447 dari 566 tempat pemungutan suara (TPS) di Minahasa.

James Sumayku, penanggung jawab perhitungan cepat Unima kepada sejumlah wartawan mengatakan, hasil ini sudah real count. “Apa yang kami lakukan bukan quick count namun real count,” katanya seraya menyebut real count dilakukan sebagai kebutuhan penelitian untuk mengkaji soal kualitas sumber daya manusia dan sistem informasi yang dimiliki Unima saat ini.

Pantauan koran ini, Pilbup Minahasa boleh dibilang seru. Di sejumlah TPS di Langowan, Remboken, Kakas dan Tondano, tiga pasangan teratas JWS-Ivansa, CNR-DJT, dan HAG-RJM saling unggul di TPS masing-masing. HAG-RJM misalnya,  unggul di TPS Wasian tempat HAG menggunakan hak pilihnya. Dia dan RJM memperoleh 431  suara disusul CNR-DJT 48 suara dan  JWS-IvanSa 1 suara.

Di TPS Tonsea tempat CNR memilih, duet CNR-DJT menang  dengan 259 suara dan disusul HAG-RJM  176 suara  serta JWS-IvanSa 26 suara. Sedangkan JWS-Ivansa, menang telak di wilayah Tombuluan dan Kawangkoan.

Sementara, KPU Minahasa menjadwalkan pengumuman hasil resmi dilaksanakan 18 Desember. Anggota KPU Minahasa Rommy Leke menjelaskan, jadwal rekapitulasi hasil perhitungan suara akan berada di Kelompok Pelaksana Pemungutan  Suara (KPPS) hanya satu hari.

Selanjutnya hasil rekapitulasi suara ini akan diplenokan di tingkat Panitia Pemungutan Suara (PPS) pada 13 – 14 Desember. Kemudian naik ke Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) 15 – 16 Desember. Terakhir rekapitulasi perhitungan suara akan berada di KPU Minahasa, 17-18 Desember. “KPU  sendiri akan memplenokan hasil ini pada 18 Desember mendatang,” ujar Leke. Menurut Leke, hasil perhitungan cepat hanya sebagai pembanding. Karena masyarakat membutuhkan informasi yang cepat. “Finalnya saat pleno KPU,” katanya lagi.

PENDUKUNG JWS-IVANSA LANGSUNG KONVOI

Sementara itu pantauan wartawan Manado Post, usai perhitungan suara di seluruh TPS, sekira pukul 16.00, pendukung JWS-IvanSa spontanitas langsung merayakan kemenangan. Seperti yang tampak di Sonder dan Tondano. Massa dengan seragam kotak-kotak langsung menggelar konvoi kemenangan. Pendukung JWS-IvanSa merayakan kemenangan, setelah mengetahui  calon kepala dan wakil kepala daerah yang mereka pilih, memenangkan perhitungan suara.

“JWS-IVANSA menang satu putaran. Mereka menang sampai 40 persen,” yakin sejumlah pendukung JWS-IVANSA di Kolongan Atas Sonder.Pantauan Manado Post di sepanjang jalan utama Kolongan Atas Sonder dan Tataaran Tondano Selatan, hanya ada satu pendukung pasangan calon yang menggelar konvoi. Banyak rombongan merah langsung menggelar arak-arakan, padahal perhitungan suara belum direkapitulasi menyeluruh.

Sejumlah kendaraan yang dihiasi stiker JWS-IvanSa ditumpangi para pendukung. Mereka mengibarkan bendera partai dengan semangat sepanjang jalan. Dengan meneriakkan ‘hidup JWS-IvanSa, mereka tampil karena yakin sudah memenangi Pilbup Minahasa. “Pertandingan selesai. Menurut informasi, jagoan kami sudah menang hingga 40 persen perolehan suara,” ungkap rombongan konvoi di Tataaran.

Saat konvoi, para rombongan ini menjadi pusat perhatian sejumlah warga, termasuk para pendukung pasangan lain. Hal ini jelas membuat situasi konvoi agak memanas. Karena saat melintas di posko yang diduduki sejumlah pendukung pasangan lain, mereka terlihat saling mengejek. Perang kata-kata pedas melontar dari bibir para pendukung. Namun itu dianggap biasa oleh warga. “Karena mereka sudah dewasa dan ejekan tersebut kebanyakan hanya jadi bahan candaan,” ungkap Roy (53), warga Tataaran.

Di Kecamatan Pineleng, sejumlah wajib pilih langsung membentuk kelompok kecil dan bercerita peluang calon masing-masing sambil menunggu perhitungan suara. Suasana saat perhitungan suara terlihat tegang. Sejumlah pengamat dan tim sukses mendengar petugas membacakan hasil. Di Desa Kali dan Pineleng, pasca perhitungan, pendukung JWS-IvanSa langsung melakukan konvoi. Posko pemenangan calon di Desa Pineleng juga langsung didapati simpatisan berbincang hasil perolehan sementara.

Perayaan kemenangan juga dilakukan pendukung JWS-IvanSa di Kecamatan Tombulu. Sekira pukul 16.00, ribuan pendukung dan ratusan kendaraan langsung melakukan konvoi menuju Tondano. ‘’Hidup bupati dan wakil bupati baru Minahasa JWS-IvanSa,’’ teriak massa.

Massa pendukung pasangan calon lain terlihat tertunduk di posko-posko dan dapur-dapur umum. Mereka bahkan sudah memberikan selamat kepada para pendukung JWS-IvanSa. ‘’Memang torang soduga JWS IvanSa yang akan menang. Selamat ne ngoni pe calon yang terpilih,” ungkap sejumlah pendukung saingan dekat JWS-IvanSa.

Perayaan itu berlangsung sampai malam hari. Namun pada malam hari, tiba-tiba suasana berubah ketika dari Tondano muncul instruksi ke seluruh Hukum Tua  agar memerintahkan pendukung pasangan saingan JWS-IvanSa merayakan kemenangan. Walaupun dengan raut wajah kusam dan kelihatan murung, mereka berusaha merayakan kemenangan sesuai perintah. Sebab mereka sadari dan mengakui, pemenangnya  adalah JWS-IvanSa.

Pasangan CNR-DJT sendiri sekitar pukul 19.00 juga ikut berpesta di kebun milik Stevanus Vreeke Runtu (Bupati Minahasa saat ini). Tak lama berselang mereka berdua kemudian melakukan konvoi di sejumlah wilayah di Kecamatan Tondano.

Mereka mengklaim  duet CNR-DJT menang berdasarkan hasil penghitungan oleh saksi yang mereka tempatkan di tiap TPS. Calon Bupati Minahasa Ani Emma Johana Kaseger MBA (Yocke) menyerahkan kepada Tuhan hasil yang diperolehnya bersama Ferdinand Mewengkang dalam perhitungan suara Pilbup Minahasa itu. “Yang penting sesuai hukum yang berlaku,” ujar Kaseger usai pencoblosan di TPS 3, Desa Wewelen, Tondano. (ctr-05/ctr-17)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s