Liga Arab Bentuk Kekuatan Militer Gabungan

KAIRO, KOMPAS.com — Para kepala negara yang tergabung dalam organisasi Liga Arab sepakat untuk membentuk kekuatan militer gabungan.

Kesepakatan ini dicapai dalam pertemuan di Sharm el-Sheikh, Mesir, hari Minggu (29/3/2015), di tengah krisis yang terjadi di Yaman dan ancaman kelompok jihadis di Irak, Suriah, dan Libia.

“Para pemimpin Arab pada prinsipnya setuju untuk membentuk kekuatan militer gabungan,” kata Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi.

Para pejabat Liga Arab akan bertemu dengan perwakilan militer negara-negara anggota untuk membahas secara lebih terperinci tentang struktur dan pembiayaan militer gabungan tersebut.

Keikutsertaan dalam kekuatan militer ini bersifat sukarela, dan para pengamat memperkirakan tak semua dari 22 negara anggota Liga Arab akan bergabung.

Bukan usul baru

Para pejabat Mesir, seperti dikutip kantor berita Associated Press, menjelaskan bahwa militer Liga Arab akan didukung oleh 40.000 tentara, pesawat-pesawat tempur, kapal-kapal angkatan laut, dan sejumlah kendaraan lapis baja.

Gagasan membentuk kekuatan militer bersama di antara negara-negara Aran bukan hal baru. Namun, baru kali ini ada penegasan bahwa para anggota sepakat untuk membentuknya.

Belum ada indikasi apakah kekuatan militer gabungan Liga Arab akan diterjunkan ke Yaman atau kawasan lain.

Saat ini, sepuluh negara pimpinan Arab Saudi bertempur di Yaman melawan pemberontak. Presiden Yaman Abd Rabbuh Mansour Hadi meninggalkan negaranya setelah pemberontak Syiah Houthi berhasil merebut sejumlah daerah di Yaman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s